Skip to content

KURBAN DAN KOPERASI SYARIAH

Idul Adha tahun ini adalah Idul Adha kedua sejak pandemi covid-19 tahun lalu. Data mencatat, sampai 22 Juni 2021 sudah 2,004,445 orang terpapar positif, dengan jumlah meninggal dunia sebanyak 54,956 orang (2,7%). Harian Radar Bogor tertanggal 22 Juni 2021 menulis ‘Tembus Dua Juta Kasus’ Sebagai Headline. Kembali Lockdown dilakukan di beberapa tempat.  Belajar dari kasus ini, marilah kita terus menjaga protokol kesehatan dengan tetap melakukan 5 M: menjaga jarak, memakai masker, mencuci tangan, menjauhi kerumunan dan membatasi mobilisasi/interaksi. 

Idul Adha identik dengan Idul Qurban. Bahkan di Mazhab Hanafi, Hari raya yang sebenarnya adalah Idul Adha, bukan Idul Fitri. Mereka libur seminggu ketika Idul Adha dan hanya 2 hari ketika Idul Fitri. Di saat Idul adha lah mereka pulang kampung, membeli hewan kurban nya di kampung, dan memotongnya di kampung. Inilah pemandangan yang penulis saksikan di salah satu negara bermazhab Hanafi, yaitu Pakistan. Akibatnya ekonomi desa hidup. Orang desa bisa kaya dengan beternak di desa. Para sarjana peternakan membangun peternakannya di desa-desa. 

Apakah Kurban itu? 

Kurban berasal dari Bahasa Arab, Qaraba, yang artinya dekat.  Secara istilah, kurban adalah sesuatu yang disembelih dari binatang ternak yang berupa unta, sapi dan kambing untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT yang disembelih di hari Idul Adha dan hari Tasyrik.  

Ibadah kurban pertama sekali dilakukan oleh anak anak Nabi Adam, Habil dan Qabil.  Habil berkurban dengan hewan ternaknya yang terbaik, sementara Qabil berkurban dengan hasil pertaniannya yang jelek. Akhirnya Allah menerima kurban Habil dan menolak kurban Qabil. Ini diabadikan dalam surat Al Maidah ayat 27 yang artinya: “Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa”.

Idul Adha tahun ini adalah Idul Adha kedua sejak pandemi covid-19 tahun lalu. Data mencatat, sampai 22 Juni 2021 sudah 2,004,445 orang terpapar positif, dengan jumlah meninggal dunia sebanyak 54,956 orang (2,7%). Harian Radar Bogor tertanggal 22 Juni 2021 menulis ‘Tembus Dua Juta Kasus’ Sebagai Headline. Kembali Lockdown dilakukan di beberapa tempat.  Belajar dari kasus ini, marilah kita terus menjaga protokol kesehatan dengan tetap melakukan 5 M: menjaga jarak, memakai masker, mencuci tangan, menjauhi kerumunan dan membatasi mobilisasi/interaksi. 

Idul Adha identik dengan Idul Qurban. Bahkan di Mazhab Hanafi, Hari raya yang sebenarnya adalah Idul Adha, bukan Idul Fitri. Mereka libur seminggu ketika Idul Adha dan hanya 2 hari ketika Idul Fitri. Di saat Idul adha lah mereka pulang kampung, membeli hewan kurban nya di kampung, dan memotongnya di kampung. Inilah pemandangan yang penulis saksikan di salah satu negara bermazhab Hanafi, yaitu Pakistan. Akibatnya ekonomi desa hidup. Orang desa bisa kaya dengan beternak di desa. Para sarjana peternakan membangun peternakannya di desa-desa. 

Apakah Kurban itu? 

Kurban berasal dari Bahasa Arab, Qaraba, yang artinya dekat.  Secara istilah, kurban adalah sesuatu yang disembelih dari binatang ternak yang berupa unta, sapi dan kambing untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT yang disembelih di hari Idul Adha dan hari Tasyrik.  

Ibadah kurban pertama sekali dilakukan oleh anak anak Nabi Adam, Habil dan Qabil.  Habil berkurban dengan hewan ternaknya yang terbaik, sementara Qabil berkurban dengan hasil pertaniannya yang jelek. Akhirnya Allah menerima kurban Habil dan menolak kurban Qabil. Ini diabadikan dalam surat Al Maidah ayat 27 yang artinya: “Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa”.

Jika mengacu pada tafsir ibnu katsir tersebut, sangat jelas bahwa sebagai bentuk syukur karena telah diberi nikmat yang banyak, maka kita diminta untuk berkurban secara Ikhlas. Ikhlas berarti mengerjakan suatu kebaikan dengan niat, hanya untuk mendapatkan ridho Allah SWT.  Melakukan kurban untuk mendekatkan diri kepada Allah agar seorang hamba mendapatkan cintanya Allah SWT. 

Ada yang menarik ketika Jalaluddin Rumi, ulama besar abad ke 13 Masehi ketika menjelaskan manfaat Ikhlas.  Rumi mengatakan yang dalam bahasa turkinya : Ruhunuzdan şeyler yaptığınızda, nehrin içinde hareket ettiğini hissedersiniz, bir sevinç. Maknanya kira-kira: Saat Anda menjalani hidup dengan ikhlas, maka di dalam diri anda akan mengalir sungai kehidupan, itulah kebahagiaan. Artinya untuk mencapai kebahagiaan itu sederhana, Ikhlaslah. Ikhlaslah engkau, pasti engkau Bahagia. 

Bukankah Allah menyuruh kita untuk ikhlas dalam beragama?  Lihat Surat Al Bayyinah ayat 5 yang artinya: “Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus”.  Sehingga, apabila seseorang sudah menjalankan agamanya namun belum bahagia, maka ada yang salah dalam mengamalkan agamanya tersebut, apa itu? Belum Ikhlas.

Simpanan Kurban

Koperasi syariah tidak hanya bertujuan memberikan keuntungan dunia bagi anggotanya, tapi juga keuntungan akherat. Koperasi syariah selalu mengajak anggotanya untuk terus bertaqwa dan terus mendekatkan diri kepada Allah SWT, yang salah satunya dengan mengajak berkurban. Oleh karena itu, koperasi syariah memiliki apa yang disebut simpanan kurban.  Harapannya, setiap tahun anggota koperasi dapat berkurban. 

Salah satu koperasi syariah yang sangat bersemangat untuk mengajak kurban para anggotanya adalah Koperasi Syariah Benteng Mikro Indonesia (BMI). Dengan harga domba sebesar tiga juta rupiah, yang ditabung dalam waktu satu tahun, maka untuk dapat berkurban, maka setiap anggota cukup menabung Rp. 60.000,- perminggu selama 50 minggu. Jumlah anggota koperasi syariah BMI per 31 mei 2021 ada 190.988 orang, dan katakan satu persen saja yang berkurban, maka koperasi syariah akan menyediakan hewan kurban sebanyak 1.900 ekor, dengan total uang beredar ke sektor riil (peternakan) sebanyak 5,7 milyar rupiah. Kalau domba ini kemudian dijadikan usaha anggota dengan akad musyarakah, maka ada 300 orang lebih anggota koperasi yang berternak domba dengan jumlah 6 atau 7 ekor per orang. Bagaimana kalau yang berkurban 5 persen?  Akan ada 1.500 orang anggota yang berusaha ternak domba.  Bagaimana kalau yang berkurban 10 persen? Akan ada 3.000 orang anggota yang berusaha ternak domba. Akan ada 19.000 domba yang diusahakan di desa.

Akibatnya, ekonomi anggota akan terbantu.  Ekonomi desa akan hidup. Dengan simpanan kurban, koperasi tidak hanya mengajak anggotanya sejahtera di dunia, tetapi juga sejahtera di akherat.  Inilah salah satu upaya Koperasi syariah untuk mewujudkan doa sapujagad “Robbana atina fiddunya hasanah wa fil akhirati hasanah wa qina ‘azabannar”. 

Melalui tulisan ini, penulis mengajak para pembaca untuk berkurban tahun ini dan merencanakan kurban tahun depan. Pertanyaannya, apakah pembaca sudah memiliki simpanan kurban ? kalau belum, segera bergabung di koperasi syariah BMI dan segera menabung di simpanan kurban. Kalau sudah, semoga pembaca semakin dekat kepada Allah SWT dan istiqomah dalam menjalankan ibadah kurban ini. Aamiin. Aamiin. Ya Robbal Alamin.

Penulis : Hendri Tanjung, Ph.D

Diterbitkan : Majalah peluang

Categories

wawasan

Hendri Tanjung View All

Wakil Direktur Sekolah Pascasarjana UIKA Bogor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: